Tujuan Wanita Berhijab Mencegah Pria Jatuh Dalam Dosa Seks!?

pelecehan seksualSaya sering membaca artikel yang mengatakan bahwa salah satu tujuan wanita berhijab adalah menolong kaum pria terhindar dari dosa seks. Mungkin Anda pernah mendengar ungkapan ini, atau justru Anda salah seorang yang berpandangan demikian.

Benarkah ‘hijab’ dapat menolong kaum pria terhindar dari dosa seksual? Bagaimana Kitab Allah menolong pria terhindar dari dosa ini?

Sepuluh Kota Besar Paling Berbahaya bagi Wanita

Sebuah media online melansir satu informasi tentang survei yang dilakukan oleh Yayasan Thomson Reuters. Survei ini memuat tentang sepuluh kota besar di dunia berbahaya bagi wanita.

Dikatakan, “Adapun kota yang paling berbahaya adalah ibu kota Kairo, Mesir, lalu di tempat kedua Karachi di Pakistan. Jakarta berada pada peringkat kesembilan.” Seorang wartawan yang juga pegiat perempuan, Shahira Amon, mengatakan perempuan di Kairo sering menjadi sasaran pelecehan seksual (sumber: BBC Indonesia).

Mesir dan Pakistan adalah negara Islam. Pakistan merupakan negara Islam terbesar ketiga di dunia. 97% penduduknya beragama Islam. Sebagai negara Islam, tentulah Muslimah di negara ini berhijab. Tapi mengapa justru tingkat pelecehan seksual tinggi di kota ini? Kirimkan pandangan Anda lewat email.

Hijab Penyebab Utama Dosa seksual?

Sebagian orang meyakini banyaknya kasus pelecehan seksual hingga pemerkosaan, timbul akibat wanita tidak menutupi kecantikannya dengan hijab. Sementara pria, secara manusiawi memiliki hasrat bila melihat kecantikan wanita yang terbuka.

Melihat hasil survei Yayasan Thomson Reuters di atas, dapat disimpulkan bahwa berhijab bukan satu-satunya cara untuk menghindarkan kaum pria dari dosa seksual. Jika Anda punya pandangan lain, silakan mengirimkan lewat email.

hati bersihTerikat Dosa Seksual? Bersihkan Hatimu!

Adalah baik jika seorang Muslimah berhijab karena Muslim meyakini hijab sebagai pakaian wanita Muslim. Juga, tidak ada yang salah bagi wanita yang tidak berhijab, selama pakaian yang dia kenakan dalam batas wajar. Tentu, dengan pakaian yang sopan akan menolong pria, karena hati pria penuh dengan dosa.

Isa Al-Masih memberi satu pengajaran dalam Kitab Allah tentang dosa seksual. Dikatakan, “Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang memandang perempuan serta menginginkannya, sudah berzinah dengan dia di dalam hatinya” (Injil, Rasul Besar Matius 5:28).

Bagaimana Cara Membersihkan Hati dari Dosa Seksual?

Kaum pria perlu menyadari bahwa yang membuat mereka jatuh dalam dosa seksual adalah hati mereka yang terikat pada dosa. Maka selayaknya setiap pria perlu membersihkan hati dan menjadikannya suci. Menurut Kitab Allah, inilah caranya, “ . . . dan darah Yesus, Anak-Nya itu [kata kiasan untuk Isa Al-Masih], menyucikan kita dari pada segala dosa” (Injil, Surat 1 Yohanes 1:7).

Apakah Anda pria dan pernah jatuh dalam dosa seksual? Datanglah kepada Isa Al-Masih, mintalah Ia membersihkan hati Anda!

[Staf Isa dan Islam – Untuk masukan atau pertanyaan mengenai artikel ini, silakan mengirim email kepada Staff Isa dan Islam.]

Focus Pertanyaan Untuk Dijawab Pembaca

Staf IDI berharap Pembaca hanya memberi komentar yang menanggapi salah satu pertanyaan berikut:

  1. Mengapa cara berpakaian wanita selalu dikaitkan dengan kejatuhan pria dalam dosa seksual?
  2. Setujukah saudara bila wanita penyebab utama pria jatuh dalam dosa seksual?
  3. Menurut saudara, adakah cara lain menghindarkan kaum pria dari dosa seksual selain yang sudah dijelaskan pada artikel di atas?

Komentar yang tidak berhubungan dengan tiga pertanyaan di atas, walaupun dari Kristen maupun Islam, maaf bila terpaksa kami hapus.

Untuk menolong para pembaca, kami memberi tanda ***** pada komentar-komentar yang kami rasa terbaik dan paling menolong mengerti artikel di atas. Bila bersedia, silakan juga mendaftar untuk buletin mingguan, “Isa, Islam dan Al-Fatihah.”

Ditulis oleh: Saodah

 

Apabila Anda memiliki tanggapan atau pertanyaan atas artikel ini, silakan menghubungi kami dengan cara klik link ini. atau SMS ke: 0812-8100-0718.

Apabila Anda memiliki keinginan untuk didoakan, silakan mengisi permohonan doa dengan cara klik link ini.

Add comment

PEDOMAN WAJIB MEMASUKAN KOMENTAR

Bagi Pembaca yang ingin memberi komentar, kiranya dapat memperhatikan hal-hal berikut ini:

1. Komentar harus menggunakan bahasa yang jelas, tidak melanggar norma-norma, tidak kasar, tidak mengejek dan bersifat menyerang.
2. Hanya diperbolehkan menjawab salah satu pertanyaan fokus yang terdapat di bagian akhir artikel. Komentar yang tidak berhubungan dengan salah satu pertanyaan fokus, pasti akan dihapus. Harap maklum!
3. Sebelum menuliskan jawaban, copy-lah pertanyaan yang ingin dijawab terlebih dahulu.
4. Tidak diperbolehkan menggunakan huruf besar untuk menekankan sesuatu.
5. Tidak diijinkan mencantumkan hyperlink dari situs lain.
6. Satu orang komentator hanya berhak menuliskan komentar pada satu kolom. Tidak lebih!

Komentar-komentar yang melanggar aturan di atas, kami berhak menghapusnya. Untuk pertanyaan/masukan yang majemuk, silakan mengirim email ke: [email protected]

Kiranya petunjuk-petunjuk di atas dapat kita perhatikan.

Wassalam,
Staf, Isa dan Islam

Security code
Refresh

Comments   

# Jess 2017-11-27 16:14
***
Saya tidak setuju sama sekali. Mengapa kalau pria jatuh dalam dosa seksual selalu wanita yang disalahkan?

Tujuan wanita berjilbab karena dalam Islam mengajar demikian, bahwa setiap wanita harus menutup aurat, kecuali untuk suaminya sendiri. Saya setuju akan hal itu. Walau bukan Islam, wanita selayaknya berpakaian sopan dan tidak memamerkan keindahan tubuh bagi semua orang karena itu hak suami.

Pria jatuh dalam dosa seksual karena natur manusia memang pendosa. Tetapi saya percaya jika pria itu takut akan Tuhan, pasti bisa menghormati wanita sebagai ibu dan adik, bukan sebagai pemuas seks! Maaf. Sebaliknya, di negara Arab semua wanita berjilbab tetapi banyak TKW menjadi mangsa.
Reply
# Staff Isa Islam dan Kaum Wanita 2017-11-28 09:51
***
Sdr. Jess,

Terimakasih untuk kesediaan Anda memberikan tanggapan atas pertanyaan fokus artikel.

Benar yang Anda sampaikan. Dosa seksual pria bukan disebabkan faktor luar (wanita), tapi karena natur semua orang telah berdosa. Ini dimulai sejak manusia pertama (Adam - Hawa) memilih ketidaktaatanny a terhadap Allah. Natur dosa inilah yang membuat manusia berbuat dosa, termasuk dosa seksual.

Firman Allah memperingatkan kepada setiap orang yang berserah diri kepada Allah agar menjaga hidup (termasuk tubuhnya) bagi kemuliaan Allah, bukan bagi kesenangan pribadi:
"Tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah anggota Kristus [Al-Masih, Allah Juruselamat]? Akan kuambilkah anggota Kristus untuk menyerahkannya kepada percabulan? ... Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus ...dan bahwa kamu bukan milik kamu sendiri? Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!" (Injil, Surat 1 Korintus 6:15-20).

Perintah ini ditujukan bagi pria dan wanita pengikut Isa Al-Masih. Dengan perintah yang sedalam dan seagung itu, tentu yang dimaksudkan bukan sekedar busana penutup aurat untuk menghindari dosa seksual, tapi seluruh hidup kita bagi kemuliaan Allah, bukan? Dengan fokus memuliakan Allah, hidup tidak lagi ditujukan bagi dosa.
~
Yuli
Reply
# Jess 2017-11-29 13:36
~
Rasanya tidak adil jika hanya wanita yang selalu dipandang sebagai penyebab kaum pria berdosa.

Kalau kita mau melihat kehidupan sehari-hari, wanita selalu merasa tidak aman, terutama anak-anak menjadi incaran kaum pria. Apakah karena anak-anak itu tidak berhijab? Malangnya jadi wanita.
Reply
# Staff Isa Islam dan Kaum Wanita 2017-11-30 10:45
~
Sdr. Jess,

Benar yang Anda ungkapkan. Inilah yang menjadi salah satu ciri utama keberdosaan manusia, yakni tidak mau mengakui, apalagi bertanggungjawa b dengan dosa yang diperbuat. Sebaliknya malah melempar kesalahan pada pihak luar sebagai penyebabnya. Sungguh ironis.

Allah yang Maha Benar mengetahui isi hati manusia. Yang Allah inginkan adalah kejujuran kita untuk mengakui, menyesali, dan memohon ampun dengan segenap hati atas dosa-dosa kita. Lewat pengorbanan Allah dalam Isa Al-Masih yang membereskan dosa manusia, pengampunan-Nya dianugerahkan bagi orang-orang yang demikian. Hanya saja, bersediakah kita bersikap jujur terhadap keberdosaan kita dan menerima uluran tangan kasih Isa Al-Masih?
~
Yuli
Reply
# ary widodo 2017-12-04 17:32
~
Tujuan wanita berhijab dalam Islam yang utama adalah menjalankan perintah Allah karena itu adalah sebuah kewajiban. Sebagai pelindung diri karena ketika dua wanita berjalan di sebuah wilayah, yang satu berhijab dan yang satu lagi berpakaian terbuka dan seksi. Tentu mereka berdua akan mendapat perlakuan berbeda. Yang berhijab cenderung didiamkan dan disegani, sementara yang satunya akan digodai bahkan dilecehkan.

Selanjutnya tujuan berhijab mungkin juga sebagai identitas diri sebagai seorang Muslim yang taat.
Reply
# Staff Isa Islam dan Kaum Wanita 2017-12-05 08:31
~
Sdr. Ary Widodo,

Terimakasih untuk kunjungan dan kesediaan Anda berbagi pendapat tentang topik hijab dalam artikel ini. Kami ingin menanyakan beberapa hal sehubungan dengan apa yang Anda sampaikan, kiranya Anda berkenan menanggapi:

1) Bila benar hijab adalah perintah Allah, bukankah seharusnya juga termuat dalam Kitab Allah terdahulu seperti Taurat, Zabur, dan Injil? Faktanya, perintah tsb tidak ada. Bagaimana Anda menjelaskan hal ini?

2) "Berhijab" vs. "pakaian terbuka dan seksi" tentu saja dua kutub yang ekstrem, menghasilkan reaksi yang berbeda. Namun bagaimana dengan wanita yang tidak berhijab meski berpakaian sopan dan rapi, apakah pantas dilecehkan pria? Bagaimana menurut Anda?

3) Bila hijab dijadikan identitas seorang "Muslimah yang taat", bagaimana Anda menilai Ibu Nuriyah (istri Gus Dur) serta putri-putri mereka yang tidak berhijab syar'i? Apakah mereka bukan Muslimah yang taat? Bagaimana menurut Anda?
~
Yuli
Reply